Thursday, May 1, 2014

Apa Kejadahnya: Operator Plus Expressways dimaki hamun - hanya memalukan diri sendiri setelah gagal merancang perjalanan! / What The Hell: Plus Expressways' operator bombarded with profanities - only humiliating own self after failing to plan own journey!



Video rakaman perbualan telefon seorang pengguna Lebuhraya Utara-Selatan E2 yang memaki-hamun operator Plus Expressways Berhad yang tersebar di serata alam siber


Salam sejahtera,

Baru-baru ini, satu video rakaman perbualan telefon seorang pengguna Lebuhraya Utara-Selatan E2 tersebar luas di YouTube, laman sosial Facebook dan beberapa buah blog. Dalam rakaman tersebut, pengguna tersebut (seorang perempuan) yang sering menggunakan lebuh raya tersebut untuk berulang-alik antara Kuala Lumpur dengan Melaka memaki-hamun operator bertugas setelah terperangkap dalam kesesakan dekat Kawasan Rehat dan Rawat Seremban buat sekian lama, dan menurut si pemanggil tersebut, keadaan tersebut berlarutan selama lebih sebulan.

Kes sebegini merupakan salah satu padah akibat gagal merancang perjalanan dengan teliti. Jika anda merupakan pengguna yang kerap menggunakan Lebuhraya Utara-Selatan E1 dan E2, anda sepatutnya berupaya membaca jajaran mana yang sering sesak di sepanjang lebuh raya tersebut, iaitu di sepanjang NKVE E1 (terutamanya jajaran Shah Alam-Jalan Duta) serta jajaran E2 dari Nilai ke Seremban. Kedua-dua jajaran tersebut telah dikenal pasti oleh Plus Expressways Berhad, Lembaga Lebuhraya Malaysia (LLM) dan Kementerian Kerja Raya Malaysia (KKR) sebagai jajaran yang tahap perkhidmatannya sudah mencapai tahap E atau ada kalanya tahap F, yang seterusnya memerlukan jajaran tersebut dilebarkan kepada 8 lorong (jajaran NKVE E1 dari Subang ke Damansara pula dilebarkan kepada 10 lorong).

Memandangkan kedua-dua jajaran tersebut sedang mengalami kerja-kerja pelebaran, maka anda sepatutnya menjangkakan keadaan sesak akan terus berlarutan sehinggalah setelah projek pelebaran lebuh raya tersebut selesai. Maka, anda juga sepatutnya menjangka akan berlakunya cerutan di beberapa bahagian jajaran akibat penutupan lorong ataupun laluan kontra bagi membolehkan kerja-kerja tersebut berjalan. Maka, jika anda hendak berulang-alik ke selatan, adalah tidak bijak jika anda terus menggunakan E2 kerana anda pasti akan terperangkap dalam kesesakan dari Nilai sehingga ke Seremban - sebaliknya, tindakan paling bijak adalah dengan menggunakan Lebuhraya Lekas E21 sehingga ke Seremban sebelum menyambung semula perjalanan menggunakan E2.

Malangnya, si pemandu perempuan itu pula langsung tidak tahu merancang perjalanannya. Di dalam kepala otaknya, dia seolah-olah menganggap bahawa satu-satunya jalan untuk berulang-alik antara Melaka dengan Kuala Lumpur hanyalah melalui Lebuhraya Utara-Selatan E2, sedangkan hakikatnya terdapat banyak jalan alternatif lain untuk ke Melaka sekiranya Lebuhraya Utara-Selatan E2 sesak - dia sepatutnya berupaya untuk beralih ke Lebuhraya Lekas E21 bagi memintas jajaran Nilai-Seremban yang sesak itu sebelum kembali ke E2 untuk meneruskan perjalanan. Ataupun, kalau dia mahukan alternatif percuma, dia boleh ikut sahaja Jalan Persekutuan 1 sehingga ke Kampung Ulu Kendong sebelum memasuki Lebuh AMJ FT19. Sepatutnya ada banyak jalan alternatif yang boleh digunakan bagi memintas kesesakan jajaran Nilai-Seremban jika sekurang-kurangnya dia rajin menjadikan Google Maps teman setianya. Malangnya, pemanggil perempuan itu sedikit pun tidak mempunyai sebarang inisiatif untuk mengkaji peta-peta untuk mendapatkan cadangan laluan alternatif pemintas kesesakan, seolah-olah dia akan mati kemalangan sekiranya dia tidak menggunakan Lebuhraya Utara-Selatan E2 - dan keadaan tersebut berlarutan sehingga lebih sebulan tanpa sebarang tindakan. Akibatnya, dia terus terperangkap dan terperangkap dalam kesesakan. Setelah diri sendiri gagal merancang perjalanan selama sebulan lebih, akhirnya operator Plus Expressways yang malang itu menjadi sasaran maki-hamun dan sumpah seranah si pemanggil perempuan tersebut yang diperkaya dengan perbendaharaan kata kesat dan lucah demi menutup pekung di dada sendiri, sekaligus menjadikan dirinya sebagai ibu ketam yang hendak mengajar anak-anaknya berjalan lurus.

Persoalannya, kalau sudah tahu kawasan tersebut sering sesak teruk walaupun pada waktu malam, kenapa masih juga berdegil hendak melalui jajaran sesak itu...? Kenapa dalam masa sebulan lebih itu tidak pula dimanfaatkan sebaik-baiknya dengan mengkaji peta Google Maps untuk mencari laluan alternatif, sedangkan ia memerlukan masa hanya beberapa minit sahaja untuk mengkajinya...? Kalau sekali dua gagal mencari laluan alternatif kerana tidak tahu, ia masih boleh dimaafkan lagi. Namun, bagaimana pula sekiranya sudah sebulan lebih tetapi masih gagal mencari laluan alternatif yang tidak sesak...? Nampaknya orang-orang Sabah dan Sarawak yang rangkaian jalan rayanya lebih terhad itulah yang jauh lebih pandai merancang perjalanan mereka - tak tahu malukah perempuan itu...? Lagi satu, perlukah dia memaki-hamun dan menyumpah-menyeranah operator Plus Expressways yang langsung tidak ada kena-mengena dengan kerja-kerja pembinaan sehinggakan perangai buruknya itu disaksikan anak-anaknya sendiri...? Kalau benar dia fikirkan anak-anaknya itu, kenapa nak pamerkan perangai bangsat dan kurang ajar di hadapan anak-anaknya sendiri...? Jika dia mahu anak-anaknya mewarisi perangai biadap dan kurang ajarnya sehingga sanggup menderhaka kepada dirinya sendiri suatu hari nanti, teruskanlah. Bagaimana acuannya, begitulah kuihnya.

Blog Jalan Raya Malaysia disaksikan dan dibaca bukan sahaja oleh para peminat jalan raya semata-mata, tetapi blog ini turut dibaca oleh para pegawai atasan LLM, KKR, malah boleh jadi Menteri Kerja Raya sendiri ataupun timbalannya. Adakah perangai biadap sebegini yang hendak dipersembahkan kepada Menteri Kerja Raya ataupun para pembaca...? Beginikah caranya untuk membuat aduan kesesakan lebuh raya...? Sepatutnya dia bersyukur kerana Plus Expressways memang sudah mengambil inisiatif melebarkan lebuh raya bagi mengurangkan kesesakan demi keselesaan pengguna, bukannya menunjukkan perangai kufur nikmat sebegitu...!!! Ya, saya akui memang terdapat kelemahan dalam pengurusan aliran trafik sepanjang projek pelebaran lebuh raya, tetapi kita sepatutnya beretika sekiranya mahu menyampaikan sesuatu aduan, kerana peradaban yang teruk itu sebenarnya menunjukkan bahawa bangsa kita masih belum layak dipanggil sebagai bangsa yang maju akibat indeks pembangunan insan yang masih lagi teruk. 

Kepada operator Plus Expressways tersebut, tahniah saya ucapkan kerana masih bersikap profesional dalam melayan kerenah si pemanggil tidak berotak ini secara cemerlang.

No comments:

Post a Comment

Advertisement